Kategori
Society

Pimpinan Senat Meksiko Ajukan UU untuk Atur Media Sosial

Pimpinan Senat Meksiko Ajukan UU untuk Atur Media Sosial

Pimpinan Senat Meksiko Ajukan UU untuk Atur Media Sosial – Undang-undang atau legislasi adalah hukum yang telah disahkan oleh badan legislatif atau unsur ketahanan yang lainnya. Sebelum disahkan, undang-undang disebut sebagai rancangan Undang-Undang.

Pada pertengahan bulan Januari, Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador (AMLO) menggaungkan pendapatnya untuk melawan raksasa media sosial seperti Facebook dan Twitter. AMLO mengkritik langkah media sosial yang menangguhkan akun Donald Trump dan menganggapnya sebagai penyensoran.

AMLO yang memiliki hubungan dekat dengan mantan presiden AS itu, berjanji memimpin upaya internasional untuk melawan perusahaan media sosial. Dia sepakat bahwa media sosial tidak untuk menghasut kekerasan tapi hal itu tidak dapat digunakan sebagai alasan untuk IDNPlay Poker menangguhkan kebebasan berekspresi.

1. Ketua mayoritas senat Meksiko searah dengan AMLO

Sejak AMLO menggaungkan pendapatnya untuk melawan perusahaan media sosial, pejabat-pejabat pentingnya telah melakukan kontak dengan beberapa negara, termasuk diantaranya negara-negara Eropa, Amerika Latin dan Asia Tenggara.

Kini, sepertinya upaya AMLO tersebut semakin nyata ketika ketua mayoritas pemimpin senat negara tersebut sepakat untuk membuat rancangan undang-undang (RUU) yang akan mengatur media sosial.

Melansir dari kantor berita Reuters, dalam RUU yang disebut sebagai reformasi undang-undang telekomunikasi federal yang direncanakan, regulator telekomunikasi Meksiko akan memiliki wewenang melakukan pengawasan dan menetapkan kerangka kerja untuk penangguhan dan penghapusan akun media sosial.

Ricardo Monreal yang memimpin partai MORENA milik AMLO di majelis tinggi adalah orang yang mengusulkan undang-undang tersebut. Kini mereka sedang mencari komentar dari publik tentang rencana pembuatan undang-undang.

2. Fokus utama RUU untuk media sosial
1612423550725 2d588b538864a3b2a1a0b557d321694d 4182711419240b50ce3a55804ca7526b - Pimpinan Senat Meksiko Ajukan UU untuk Atur Media Sosial

Media sosial di Meksiko yang paling ramai adalah Facebook. Meskipun media sosial lain seperti Twitter juga ada penggunanya, tapi Facebook adalah media sosial yang paling di gemari. Bahkan Presiden AMLO juga lebih sering menggunakan Facebook dari pada media sosial lainnya.

Dalam usulan RUU reformasi media sosial, ada dua poin penting yang di ajukan oleh Ricardo Monreal. Melansir dari laman BN Americas, dua poin penting tersebut adalah masalah keuntungan dan kebebasan berbicara.

Monreal berpendapat, semakin banyak pengguna yang bergabung “dengan platform media sosial. Semakin mahal ruang iklan yang bisa di jual.” Hal tersebut akan berdampak kepada hasil pendapatan perusahaan yang semakin besar.

Kemudian, dia menyatakan bahwa mengatur media sosial “bukan bersinonim untuk melakukan penyensoran.” Tapi Monreal akan menjelaskan kepada senat atas prinsip jaminan kebebasan berbicara dan berekspresi.

Hal-hal terkait konten ilegal, atau yang tidak pantas untuk diunggah ke media sosial, negara dan perusahaan memiliki kewajiban untuk menghapus konten tersebut. Sampai sejauh ini, pihak perwakilan dari Facebook dan Twitter menolak atau belum berkomentar.

3. Sebab yang jadi dasar di ajukannya RUU

1604886232876 870f3df079e7410c6575f9d6d0cf7025 - Pimpinan Senat Meksiko Ajukan UU untuk Atur Media Sosial

Ketika Facebook melakukan peblokiran terhadap Trump, salah satu orang paling vokal untuk melawan perusahaan media sosial tersebut adalah Presiden AMLO. Menurut Associated Press, AMLO berpendapat bahwa perusahaan tidak memiliki hak untuk memutuskan siapa yang dapat berbicara.

AMLO pernah melontarkan pernyataan retoris yakni. “Bagaimana bisa sebuah perusahaan dapat bertindak seolah-olah itu semua (mereka) kuat, mahakuasa, sebagai semacam Inkuisi Spanyol tentang apa yang di ungkapkan?”

Mateusz Morawiecki, Perdana Menteri Polandia, juga menyerukan untuk membuat peraturan baru. Yang akan mengatur media sosial di Uni Eropa (UE) usai kasus Trump. Dia mengatakan bahwa “pemilik perusahaan raksasa tidak boleh memutuskan pandangan mana yang benar dan mana yang tidak.”

Pada pertengahan bulan Januari 2021 itu pula, AMLO pernah membuat postingan di Facebook, mengundang para pengikutnya untuk beralih ke Telegram. Namun sejauh ini AMLO sendiri belum berpikir apakah akan mencoba platform media sosial lain. Jubir Presiden Meksiko, Ramirez Cuevas mengatakan akun Facebook AMLO di kelola oleh presiden sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *